♥ Kantung Ajaibku ♥
Selasa, Mei 27, 2008 @ 11:49 AM

Radith, maaf...

Okeh! Okeh! Okeh! Sekarang gue posting lagi nih! Jadi buat Deasy jangan kompalin lagi yak! Kalau komplain melulu, nggak gue benerin tuh blognya!
Rata Penuh
Huaaaaaaaagh!! Gue capek bangeeeeet!!! Rasanya seminggu belakangan gue terus-terusan bersahabat sama yang namanya laptop. Dari bangun tidur sampai mau tidur pun selalu ada laptop di dekat gue. Bahkan semalem, saking capeknya, gue ketiduran dengan laptop menyala di kasur. Untung semalem gue tidurnya nggak akrobat kayak biasanya, soalnya bisa-bisa laptop gue ketendang dan hancur berantakan kena lantai!!!


Ini rasanya bener-bener kayak mimpi. Baru hari rabu yang lalu Raditya Dika telepon dan mengabarkan bahwa: Aluna, naskah kamu, yang judulnya unrequited love, mau diterbitin!! Dan sekarang gue bener-bener dikejar-kejar dateline yang harus ngumpulin cerita sama Radith.


Bagi gue, ditelepon seorang Raditya Dika adalah sesuatu yang Waaaaaaaaaaah! Banget! Kalau boleh diperumpamain tuh bagaikan ditelepon sama Brad Pitt, yaaa…walaupun Radith nggak seganteng Mas Brad tapi DIA ADALAH ORANG TERKENAL! Semi-semi artis (artisnya blog!). --Dith, kalau baca postingan gue jangan upilan lagi ya--


Ini bener-bener sulit untuk dinalar dengan akal sehat, seorang idola gue *Ok! Gue dengan berat hati mengakui bahwa gue ngefans berat sama Radith!* tiba-tiba sekarang jadi intens telepon gue. Kalau dibayangin bisa-bisa gue kejang-kejang! Kalau ngebayanginnya, gue bener-bener sulit untuk percaya!


Memang sih kedengarannya nonsense tapi rahasia takdir emang nggak pernah bakalan bisa ada yang tau. Seminggu yang lalu gue masih cewek biasa yang hobi banget ngupil, guling-guling sama Deasy, kuliah, ngerjain tugas, dan tebar-tebar pesona kayak biasa yang sehari-hari gue lalukan. Tapi sekarang berkat Raditya Dika, gue menyadari bahwa masa depan gue telah berubah! Gue akan menjadi ARTIS sama seperti dirinya. Hwuakakakakakak!!!


Namun apesnya, trade mark gue yang bego, bodoh, lemot, dan mengidap embisil stadium 15 itu ternyata masih melekat erat pada diri gue. Sempat terjadi beberapa aksiden yang bikin gue tengsin setengah mampus di depan Radith, mungkin gara-gara itu Radith mulai meninjau ulang keputusannya untuk menerbitkan buku gue karena keputusan yang SALAH!


Seperti kata Deasy kalau gue adalah pemegang rekor MURI: Salah kirim SMS!


Tampaknya itu benar-benar menjadi bencana ketika yang jadi korban gue berikutnya adalah Radith. Maksud hati mau sms-in temen gue Anggie, yang selalu stand by nunggu perkembangan berita tentang buku gue, tapi sms-nya malah nyasar ke Radith. Nggak pa-pa sih kalau isinys: Nggie, aku sayang kamu. Atau bersediakah kau jadi anjingku?



Tapi isinya: Raditya Dika cerewet banget!!!


Waaah, horror banget deh! Sms kayak gitu ternyata kekirimnya ke orangnya langsung, kalau nggak bego apa ya namanya?! Gue langsung panik begitu mengetahui sent items-nya kekirim ke Radith. Gue kejang-kejang. Adik gue, Riska, yang kebetulan ada di sebelah gue cuma ketawa gahar aja. Katanya: Memang udah jadi takdir loe Lun, untuk jadi bego!


coba tebak gue yang mana???

Temen-temen gue, Deasy, Anggie, Deang langsung cepet-cepet nenangin gue. Kebanyakan sih mereka menghibur gue, ngasih pikiran positif, dan berkata kalau: Radith nggak bakalan tersinggung, yang ada mungkin dia malah ketawa ngakak!



Tapi begitu gue sms Radith *dengan rasa tengsin tingkat tinggi* yang ngejelasin soal sms nyasar itu ternyata DIA NGGAK BALES APA-APA!!! Malemnya pun dengan sukses gue nggak bisa tidur. Gue kepikiran! Gue telah membuat idola gue, Raditya Dika, tersinggung dan bertransformasi menjadi siluman kambing karena lagi ngamuk!


Untungnya-untungnya, besoknya, waktu gue ngirim tabulasi ke dia, dia bales imel gue dan ngejelasin kalau sms bego gue nggak bikin dia transformasi jadi kambing: Dia mengerti dan nggak marah! Fiuuuuuh! Untunglah Mas Brad nggak marah *emang sejak kapan Brad Pitt ikutan nimbrung?!*


Lalu timbul konflik yang begitu pelik di kalangan gue dan temen-temen gue. Yang ngomporin pertama kali adalah: siapa lagi kalau bukan si Bebek cerewet yang hobi jualan Oriflame, Deasy.

Suatu pagi dia bertanya dengan nada serius: Lun, gimana loe bisa tau kalau itu BENERAN Raditya Dika?? Bukannya apa-apa tapi selama ini kan kalian hanya ngobrol lewat telepon. Jangan-jangan dia bukan Raditya Dika. Dia cuma ngaku-ngaku ajah!!

Kontan aja gue yang lagi ngebayangin kesuksesan gue di masa mendatang jadi panik! Gue sendiri juga bingung soalnya. Lalu timbul lah keragu-raguan itu! Apakah benar Raditya Dika sang penelepon benar-benar Raditya Dika si Kambing Jantan??


Tapi pikiran itu akhirnya terhapus karena gue nanya ke Radith sewaktu dia nelepon dan jawabannya: Bukan! Gue bukan Raditya Dika! Radith lagi ada di kantor…(ketawa) Ya iyalah, gue Raditya Dika!

Namun halangan jadi terkenal itu memang berat (Cieeeeeh, gayanya!) Pertanyaan serupa pun terulang lagi. Kini datang dari Yongki, sepupu gue yang paling nyebelin, dikomporin sama Nova, ceweknya, dan Bang Radit, abang gue.



Padahal gue udah jelasin kalau yang telepon gue itu beneran Radith, tapi mereka malah bilang begini: Bukannya nggak percaya sama Radith, tapi selama ini kan kalian cuma berhubungan lewat telepon. Gue nggak mau aja usaha loe jadi sia-sia. Loe udah bela-belain begadang tiap malem, sekarang ini bahkan kondisi fisik loe drop gara-gara nggak bisa tidur selama dua hari, nggak bisa ikut jalan-jalan dan makan-makan gratis gara-gara dateline, dan nggak bisa ngelakuin aktivitas loe dengan bebas gara-gara kerjaan ini. Gue nggak rela aja kalau ternyata loe sampai ditipu sama orang!

Begitu Yongki berkata seperti itu, gue terharu, ternyata dia benar-benar perhatian sama gue! Makasih ya, Keong! Jangan lupa, loe masih utang traktiran Hanamasa ke gue!! Wakakakakak!!



aLuNa & frendz....

Lalu gue pun mengadakan survey kepada enam temen gue dan tragisnya ke-enam-enamnya pada nggak percaya kalau yang telepon gue itu Raditya Dika!



Gue pun diserang kepanikan yang amat dahsyat. Lalu berkat dukungan temen-temen gue, gue memberanikan diri bertanya ke Radith langsung mengenai siapa sejatinya dirinya. Memang sih dia kedengeran sedikit kecewa waktu gue nanyain jati dirinya yang sebenarnya. Masuk akal juga sih yang di omongin sama dia: Buat apa dia ngeboongin gue?! Nggak ada gunanya buat dia! Memangnya gue ini siapa? Gue bukan artis, gue juga bukan pacarnya Dani Pedrosa *kalau yang ini masih dalam proses. Huehehehe…*, gue bahkan selalu ngerepotin dia. Jadi apa gunanya buat Radith?!


Jadi, mulai sekarang gue benar-benar percaya 1000 watt sama Radith sang penelepon jika dia benar-benar seorang Raditya Dika, kakaknya Edgar, yang memiliki kelebihan pipis sambil kayang! Gue nggak bakalan kepengaruh sama omongan temen-temen gue, mungkin mereka sirik sama gue soalnya gue bakalan jadi artis! Hihihi, nggak kok frendz, gue bercanda!



Maaf ya Radith, soalnya belakangan ini gue sering bikin repot, ricuh sendiri, dan semoga loe bisa nerima kekurangan ‘bego’ gue itu.


Buat Deasy, Anggie, Deang, dan Rina. Thx banget selama ini udah ngedukung gue. Nemenin gue pada saat-saat terburuk. Ngasih pikiran-pikiran positif. Dan begitu peduli terhadap gue. Karena gue bukan apa-apan tanpa kalian…

kembali ke atas

Profile



Aluna Soenarto

22 female

Surabaya, East Java, Indonesia

Accounting 2005, Airlangga University


My Masterpiece



kalau pengen tau cuplikan ceritanya




Pingbox


Tagboard




Tweetz



Links



Credits

Layout by: LastSmile(: