♥ Kantung Ajaibku ♥
Selasa, April 07, 2009 @ 8:50 PM

Kura-Kura, Buah Naga, dan Buah Cinta

Fiuuuuh……
Akhirnya bisa juga nyempetin nge-blog diantara waktu gue yang sibuk ini (alaaaah, gayanya!). Aslinya gue itu nggak sibuk-sibuk banget. Cuma bergaya sok sibuk aja. Habis kalau cuma bengong diem di rumah aja malah bikin badan gue nggak enak.

Oh iya, sebelumnya gue mau ngucapin terima kasih buat temen-temen yang ngirim sms, wall, atau testi yang ngucapin selamat ke gue. Makasih banget atas semua perhatiannya. Hehehe… Nggak nyangka deh Si Lupita ini ternyata ada yang perhatian juga.

Ngomong-ngomong soal perhatian, Sius, anjingnya Riska adek gue, sekarang lagi cemburu berat. Gara-gara Riska punya peliharaan baru. Adek sepupu gue itu baru beli dua kura-kura yang dinamain Cassandra dan Vino (alaaaah namanya kok telenovela ama sinetron banget yak?).

Saking cemburunya, Sius selalu masang tampang “anjing pengen makan kura-kura” ketika mendekat ke akuarium mini si Kur-Kur itu. Kalau Riska ngasih makan ke Cassandra ama Vino, Sius langsung ngomel: “Guk, Guk, Guk!”. Terus kalau Riska ngajakin kura-kuranya nonton tivi, pasti Sius langsung lompat ke atas sofa dan duduk di atas pangkuannya Riska sambil ngomel: “Guk, Guk, Guk!”. Belum lagi kalau Riska ngelus-ngelus si Kur-Kur, pasti Sius langsung ambil tempat di dekat akuarium dan bersiap ambil posisi mau ngencingin akuariumnya, lalu Riska pun gantian ngomel: “Haduuuuuuuh, Siuuuuuussss!!! Anjing banget sih kamu ini!!!”




tatapan "anjing pengen makan kura-kura"-nya Sius


Sius memang sangat menyebalkan kalau lagi cemburu buta, tapi Riska sepertinya tidak menyadari kalau Sius memang seekor anjing.

Entahlah, kayaknya seluruh penghuni di rumah itu pada nggak ada yang beres otaknya. Contohnya Yongki. Dia itu paling nggak bisa ditebak pikirannya. Malam minggu kemarin dia bertingkah kayak orang hamil muda. Yongki memang cowok (setau dokter yang membantu kelahirannya dulu sih gitu, tapi gue belum ngecek lagi) tapi kemarin dia menunjukkan tanda-tanda sedang hamil muda. Gara-garanya, tengah malem, waktu gue, Riska ama dia lagi nonton dvd, tiba-tiba dia nyeletuk: “Eh Lupita, aku pengen ngisep buah naga.”

Lalu terjadilah pembicaraan joko sembung bawa gitar antara Yongki dan Riska. Begini pembicaraannya:
Riska: Apa Mas? Bau naga?
Yongki: Bukan bau naga. Kalau itu sih bau jigong kamu. Buah naga, buah naga, aku pengen ngemut buah naga.
Riska: Emang naga itu berbuah, Mas? Bukannya naga itu hewan ya? Harusnya kan bertelur.
Yongki: *empet* AKU PENGEN NGEMUT BUAH NAGA!!!
Gue: Hah?! Apa Keong? Kamu pengen ngemut buah dada? *sambil ketawa ngakak*
Yongki: *emosi tingkat tinggi* MATAMU!!!

Akhirnya karena khawatir anak yang akan dilahirkan Yongki ileran, gue dan Riska pun nganterin Yongki beli jus buah naga di Jombo Jus. Untung aja masih buka kalau enggak pasti ribet banget. Ya ribet. Gimana nggak ribet kalau tengah malem begini kudu nyari-nyari rumah yang nanem buah naga, terus minta ke yang punya rumah, belum lagi kalau dikira maling. Itu semua demi ngidamnya Yongki yang pengen ngemut buah naga.

Begitu pulang dari Jumbo Jus, Riska yang kekenyangan minum segelas gede jus alpukat udah molor di jok depan, sedangkan Yongki seperti biasa lagi asyik ngedengerin lagu ajeb-ajeb sambil joget-joget kayak uler keket (wuih, kalau ini memang keahliannya Yongki. Dia itu kalau nyetir selalu sambil ngedengerin lagu dugem dan badannya ikutan gerak-gerak gitu. Hwakakakakak… gue selalu pengen ngikutin dia ke acaranya MTV yang nayangin kebiasaan orang-orang dalam mobil dengan candid camera. Pasti seru banget).

Karena semua orang udah pada asyik dengan kegiatannya sendiri, maka gue pun nelepon si ehem-ehem buat nemenin gue diantara makhluk-makhluk dari alam kubur ini. Untungnya dia belum molor mengingat saat itu udah hampir jam satu malem. Dan ini adalah sekelumit pembicaraan gue dengan dia.

Si ehem-ehem (SEE): Kok belum tidur? Biasanya jam sembilan malem udah stand by di kasur.
Gue: *ketawa* iya nih, nganterin Yongki. Dia lagi ngidam ngemut buah naga.
SEE: malem-malem gini?
Gue: he-eh.
SEE: terus dapet?
Gue: iya, tadi barusan dari jumbo jus. Untung masih buka.
SEE: sama siapa?
Gue: cuma bertiga. Tambah Riska aja.
SEE: *tiba-tiba ketawa*
Gue: kok ketawa sih?
SEE: keluarga kamu itu lucu-lucu semua ya.
Gue: *agak sewot* lucu? Emang kita badut?
SEE: bukan gitu. Coba kamu pikir deh. Mulai dari Riska yang pengen melihara kura-kura gara-gara mimpi dikasih angpao sama dewa kura-kura, terus Yongki yang malem-malem pengen ngemut buah naga, belum lagi kamu.
Gue: Aku kenapa? Bego? Bolot? Lemot?
SEE: *ketawa ngakak* eh, sori-sori. Bukan. Tapi kamu unik. Karena seumur hidup aku belum pernah ketemu sama cewek yang rela nggak ikut ujian gara-gara sibuk nonton gosip di tivi.
Gue: *kaget* kamu baca bukuku?!
SEE: already twice
Gue: haaaaaaaaaaah!!! Aduuuuuh, kenapa baca sih?
SEE: lho? Kenapa?
Gue: aku kan maluuuuuuu….
SEE: *ketawa lagi* kenapa harus malu?
Gue: siapa yang ngasih tau?
SEE: everybody knows that you are a writer, honey. Bahkan google juga bicara gitu.
Gue: ah, udah ah. Aku ngantuk. Udah ya.
SEE: eh, eh, eh, bentar.
Gue: apa lagi? *sewot karena tengsin tingkat tinggi*
SEE: *ketawa* kamu belum jawab pertanyaan aku.
Gue: pertanyaan yang mana?
SEE: kenapa aku nggak boleh baca bukumu?
Gue: *hening lamaaaaaa*
SEE: you there?
Gue: itu bikin semuanya nggak fair. Hanya dengan buku itu, kamu bisa baca semua masa lalu aku. Tapi sebenarnya bukan masa lalu itu yang aku permasalahin.
SEE: jadi?
Gue: mmm…aku takut kalau kamu berpikir bahwa aku nggak sempurna.
SEE: don’t be afraid. Semua orang punya masa lalu, aku juga, tapi kita akan melangkah untuk masa depan. Masa lalu memang penting untuk panduan agar nggak salah arah. Tapi lebih penting untuk menata masa depan. Jalan kamu masih panjang. Jangan disia-siain.
Gue: *samar-samar denger lagu di mobil udah bernuansa sendu, nggak ajeb-ajeb lagi. Kayaknya sopirnya udah mulai pegel joget-joget terus* Fer?
SEE: hm..
Gue: Kalau kamu berada di posisi aku, apa kamu masih bisa jatuh cinta lagi?
SEE: *kedengeran menghela nafas* Jujur, aku bukan tipe cowok yang jatuh cinta pada pandangan pertama. Mungkin karena aku cowok, aku lebih rasional. Tapi, ya, aku bisa. Seiring berjalannya waktu, aku pasti bisa jatuh cinta lagi. Semua hanya masalah waktu.

Lalu, seperti telah di-setting sedemikian rupa, terdengar suara lantunan musik di mobil yang benar-benar menyadarkan gue…….
“Oh Tuhan tolonglah aku, janganlah Kau biarkan diriku jatuh cinta kepadanyaaaaaaaaa…….”

Kali ini, dari sekian lama aku bersaudara dengan dia, Yongki memutar lagu yang benar.

kembali ke atas

Profile



Aluna Soenarto

22 female

Surabaya, East Java, Indonesia

Accounting 2005, Airlangga University


My Masterpiece



kalau pengen tau cuplikan ceritanya




Pingbox


Tagboard




Tweetz



Links



Credits

Layout by: LastSmile(: